Seniman Kontemporer Indonesia Curi Perhatian Masyarakat Jerman

London (ANTARA News) – Karya seni instalasi seniman kontemporer Indonesia berhasil mencuri perhatian berbagai kalangan masyarakat Jerman di Berlin termasuk media massa yang digelar di Kruezberg, Berlin selama tiga bulan hingga 13 Februari mendatang.

Kuntsraum Kreuzberg yang berusia lebih dari 200 tahun disesaki pengunjung, ujar Fungsi Pensosbud KBRI Berlin, Purno Widodo dalam keterangannya kepada Antara London, Rabu.

Purno Widodo mengatakan Setu Legi dan Yudi Noor merupakan dua dari 11 seniman Indonesia menampilkan karyanya pada proyek eksibisi bertajuk “Indonesian Contemporary Art” atau ID-Project yang merupakan kegiatan eksibisi seni kontemporer Indonesia di Kuntsraum Kreuzberg, Berlin.

ID-Project dibuka District Councilor Bidang Pendidikan dan Budaya Kota Berlin Dr. Jan Sto dan Kepala Kanselerai/Minister Counselor Politik KBRI Berlin Diah Wulandari Rubianto.

Seniman Setu Legi dengan karyanya yang berjudul  “Tanah Tumpah Darah” menyoal keprihatinannya dengan makin tergerusnya hutan Indonesia yang pada gilirannya mengikis struktur sosial dan populasi daerah disekitar hutan tersebut.

“Dahan ranting tanpa batang, Hilang akar penopang kehidupan, Tak sadar badan telah dihanyutkan, Ke hilir untuk dikapalkan,” demikian potongan goresan syair yang ditulis seniman Indonesia Setu Legi.

Syair ini dilengkapi ilustrasi kumpulan patung kepala yang semakin lama semakin terpotong dan tenggelam di dalam lintasan yang membentuk peta Papua dengan tambahan berbagai ilustrasi pepohonan, lahan gundul, balok-balok kayu yang siap dikapalkan, serta terjangan derasnya air.

Karya seni instalasi ini hanyalah satu dari berbagai karya yang ditampilkan pada proyek pertukaran budaya yang bertajuk ID-Project yang digelar di Kruezberg,

Sementara Yudi Noor memvisualisasikan tema identitas dengan menampilkan akar pohon sebagai titik tolaknya.
Berbagai lampu neon yang diletakkan disekeliling akar tersebut berbicara sebagai gerak tidak konstan dan juga tidak seragam yang berkolerasi dengan pertumbuhan akar pohon.

Yudi Noor menggunakan pohon kopi untuk memvisualisasikan jati diri Indonesia sedangkan lampu neon digunakan untuk melambangkan proses Indonesia dalam membangun identitas.

Dikatakannya dua komunitas budaya asal Jakarta yaitu yaitu Forum Lenteng dan Mes 56 juga turut berpartisipasi dalam proyek eksibisi tersebut.

Selain karya seni instalasi dari seniman Indonesia, itu juga ditampilkan berbagai karya fotografi, video showing and streaming dan berbagai film Indonesia.

Film Indonesia yang ditampilkan di tempat terpisah diantaranya film Berbagi Suami, Pasir Berbisik, dan Eliana, Eliana.Selain pemutaran film, dilakukan juga workshop, diskusi panel dan symposium dengan para sineas Indonesia.

Para seniman lokal dan juga kalangan akademisi serta Indonesianists di Jerman tercenung mengapresiasikan berbagai karya seniman Indonesia yang sarat dengan pesan tersebut.

Secara khusus Dubes RI di Jerman Eddy Pratomo menyampaikan penghargaan terhadap seniman Indonesia yang berpartisipasi dalam ID-Project karena turut menjalankan misi diplomasi budaya Indonesia di Jerman.

Tema “ID” yang dapat diartikan sebagai Indonesia, Identitas atau apabila dibaca terpisah akan berarti “ide” gagasan, ujarnya.

Tema tersebut diinterpretasikan oleh seniman indonesia dalam karya-karya yang imajinatif dalam kemasan yang sederhana tapi sarat makna.

Proyek yang sebagian didanai Intitut fur Auslandsbeziehungen (IFA) dan program beasiswa budaya di Berlin yaitu Hauptstadtkulturfonds bertujuan mempromosikan budaya kontemporer Indonesia untuk memperkuat visibilitas budaya Indonesia di kalangan masyarakat Jerman.

KBRI Berlin sebagai salah satu pihak penyelenggara sangat bangga melihat animo tinggi masyarakat Jerman terhadap seni budaya kontemporer Indonesia.

Hal ini terlihat dari banyaknya jumlah pengunjung yang menyesaki ruang eksibisi serta keingintahuan mereka terhadap berbagai karya seni yang ditampilkan.

Acara ini juga diliput oleh berbagai media elektronik dan media cetak Jerman, hal yang mana merupakan promosi yang baik untuk meningkatkan citra Indonesia di Jerman. (ZG/K004)

View the original article here

Advertisements

Masyarakat Karawang Datangi TPS Gunakan Hak Pilih

Masyarakat Karawang Datangi TPS Gunakan Hak PilihKarawang (ANTARA News) – Masyarakat Kabupaten Karawang, Jawa Barat, mendatangi tempat pemungutan suara terdekat untuk menggunakan hak pilihnya pada pemilihan umum kepala daerah (Pilkada) setempat, Minggu.

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Karawang, Emay Ahmad Maehi, berharap seluruh masyarakat yang tercantum dalam daftar pemilih tetap menggunakan hak pilihnya, karena hal itu penting untuk menentukan kepala daerah dan wakilnya hingga lima tahun ke depan.

Menurut dia, pelaksanaan Pilkada dibiayai oleh uang rakyat atau APBD, karena itu masyarakat Karawang diharapkan memanfaatkan momentum Pilkada, dengan menggunakan hak pilihnya.

Pantauan ANTARA, masing-masing calon bupati menggunakan hak pilihnya di tempat tinggal masing-masing.

Calon bupati Eli Amalia Priatna mencoblos di TPS 21, calon bupati Ade Swara mencoblos di TPS 06, calon bupati Karda Wiranata mencoblos di TPS 26, calon bupati Endang Warsa di TPS 15, dan calon bupati Sonny Hersona mencoblos di TPS 14.

Pada Pilkada Karawang 2010, dari 1.590.723 pemilih terdaftar atau daftar pemilih tetap, KPU setempat menyiapkan 2.996 TPS di 30 kecamatan sekitar Karawang, termasuk diantaranya TPS khusus di rumah sakit, lembaga pemasyarakatan, dan lain-lain.

Dari 1.590.723 pemilih terdaftar tersebut, sebanyak 776.577 laki-laki dan pemilih perempuan sebanyak 775.348 orang.

Pasangan calon bupati dan wakil bupati yang maju pada Pilkada Karawang terdapat lima pasang. Satu pasangan calon dari jalur perseorangan dan empat pasangan calon lainnya dari partai politik.

Empat pasang calon bupati dan wakil bupati dari partai politik ialah Eli Amalia Priatna-Endang Abdullah (Partai Hanura, PKB, PPP, dan PBR), Karda Wiranata-Deden Darmansah (PDIP), Sonny Hersona-Dadang S Muchtar (Partai Golkar dan PAN), serta Ade Swara-Cellica Nurachadiana (Partai Demokrat, Gerindra, PBB, dan PKS).

Satu pasang calon bupati dan wakil bupati lainnya dari jalur perseorangan ialah Endang Warsa-Agustia Mulyana.
(T.KR-MAK/A035/P003)

View the original article here

Presiden: Masyarakat Jangan Percayai SMS Soal Merapi

Presiden: Masyarakat Jangan Percayai SMS Soal Merapi
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengusap wajahnya seusai berdoa bersama bagi para korban letusan Gunung Merapi saat memberikan keterangan pers di kantor Kepresidenan, Jakarta, Jumat (5/11). (ANTARA/Widodo S. Jusuf/)Sleman (ANTARA News) – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meminta kalangan masyarakat tidak memercayai pesan singkat menyesatkan yang beredar bahwa Gunung Merapi akan meletus dahsyat dalam waktu dekat ini.

“Saya meminta masyarakat jangan terpencancing, resah, dan memercayai isu-isu yang tidak bertanggung jawab. Pesan singkat (SMS) menyesatkan itu agar jangan diperecayai,” kata Presiden di tempat pengungsian Stadion Maguwoharjo, Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Minggu.

Presiden berharap pengungsi diharapkan lebih memercayai informasi resmi dari pemerintah, karena SMS tersebut tidak jelas sumbernya.

“Rekan wartawan juga kami minta untuk menyampaikan berita tentang kegiatan Gunung Merapi dengan benar dan jangan menambah keresahan masyarakat,” kata Presiden.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono bersama Ibu Negara Ani Yudhoyono dan sejumlah menteri mengunjungi para pengungsi di Stadion Maguwoharjo Sleman, Yogyakarta, untuk turut merasakan duka para pengungsi letusan Gunung Merapi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.(*)
(U.V001/M008/R009)

View the original article here